http://www.malaysiakini.com/news/152052

Beban MyKad anak-anak keturunan Hindu-Islam

Nama pada kad pengenalan (MyKad) ialah Ravichandran a/l Muniandy*. Selama 17 tahun hidupnya, remaja ini menjalani kehidupan sebagai seorang Hindu, tetapi MyKad miliknya menyatakan dia seorang Islam.

Tapi sekurang-kurangnya dia memiliki MyKad – yang diperolehinya tiga
tahun selepas dia membuat permohonan, dan kerana ayahnya, Muniandy, buat ‘bising’ di Jabatan Pendaftaran Negara (JPN) di Putrajaya.

“Kami membuat permohonan itu ketika dia berusia 13 tahun, tetapi ketika itupun pegawai pendaftaran cuba menolaknya, dengan mengatakan bahawa nama ibunya adalah Melayu, jadi nama anak saya perlu ditukar kepada nama Melayu juga. Saya enggan berbuat demikian, maka mereka menyuruh saya pergi ke Putrajaya, “kata Muniandy.

Permohonan kedua dibuat atas nama anak itu, Ravichandran a/lMuniandy seperti dalam surat beranaknya, tetapi tidak berhasil, dan remaja itu terpaksa menduduki peperiksaan PMR dengan mengguna slip permohonan tersebut.

“Kami pergi ke cawangan (JPN) beberapa kali dan diberitahu bahawa kad tersebut tidak sampai-sampai, jadi saya pergi ke Putrajaya, dan mereka minta kami mengemukakan satu lagi permohonan, sekali lagi atas nama Melayu,” katanya.

Selepas berlaku pertengkaran dengan pegawai JPN – di kaunter dan di di jabatan undang-undang – Muniandy berjaya meyakinkan mereka untuk mengekalkan nama anak lelakinya seperti yang tercatat dalam surat beranak.

Bagaimanapun, katanya, pegawai berkenaan memberitahunya yang mereka tidak dapat menjamin bahawa status agama anaknya pada kad tersebut akan dicatat sebagai bukan Islam.

Saraswathy – adik perempuan Ravichandran yang berusia 15 tahun – masih menunggu MyKadnya. Jika dia bernasib baik seperti abangnya, dia akan memperolehi Mykad sebelum menduduki peperiksaan SPM, tetapi kesnya mungkin lebih rumit.

Dilahirkan sewaktu gelora melanda kehidupan orang tuanya, sijil beranaknya didakwa oleh pihak pegawai telah hilang dan dokumen gantiannya menyatakan agama Sarawasthy dan juga ibubapanya adalah Islam.

Namanya pada surat beranak itu ialah ‘Sarawaswathy binti Kamal Shah’ – nama yang dipaksa oleh pegawai agama terhadap bapannya.

Ibunya Laila, seorang Islam, sedang hamil ketika pegawai jabatan agama membuat serbuan ke rumah mereka selepas tengah malam, ekoran menerima maklumat mengenainya.

“Mereka memecah masuk melalui pintu depan dan membuang ‘Pottu’ dari dahi isteri saya. Kami begitu takut -. Mereka mengepung rumah kami,” kata Muniandy sambil air mata bergenang di kelopak matanya.

[Komen: Persoalannya disini ialah macam mana boleh terjadi seorang Hindu berkahwin dengan seorang Islam tapi salah seorang memeluk Islam atau memeluk Hindu …. Benarkah kakitangan pejabat JPN memaksa Muniandy menggunakan nama ‘Kamal Shah’ … sedangkan HINDRAF pun boleh berbohong di UK mengatakan bahawa kaum India mengalami ethnik cleansing di Malaysia, sukar skit nak nak percaya tuduhan2 sebegini …]